Tuesday, May 26, 2009

prolog novel jiwang

Tanah itu gersang,
Tanah itu tandus,
Tanah itu merekah,
Dek panahan mentari jingga,
Dek hujan yang tak kunjung tiba,
Dek awan yang tak mahu memayunginya,
Rerumput yang dulunya hijau bertukar warna,
Bertompok2 tak sekata hidupnya
Hari berganti bulan,
Bulan berganti tahun,
Lantas yang tinggal cuma akar rerambut
Yang keras bergumpal
Namun takdir itu menentukan,
Awan membawa khabar gembira,
Sarat ketulan awan membawa titisan kasih,
Titisan air sejuk jatuh menghentak bumi
Berguguran air penyejuk jiwa membasahi hati luka,
Pepohon sambau yang MATI itu manakan bisa tumbuh semula,
Hakikatnya melampaui logik akal manusia,
Tidak cukup dengan tumbuh melata,
Malah subur menghijau dan berbunga,
Adakan ini dugaan?
Atau ini cuma godaan
Mungkin juga suratan tuhan
Untuk menguji kekuatan iman
Salahkah aku membiarkan hujan itu,
Terus membajai pepohon yang segar,

Ya Allah,
Berikan aku pegangan iman yang kukuh di jiwa,
Biar bukan sahaja hujan yang menyimbah,
Waima bah sekalipun,
Yang satu tetap dia.
Berikan aku kekutan agar dapat ku menolak segala hasutan,
Semoga tempat ku disyurga bersama orang2 yang beriman.


*aku dan dunia imaginasi ku

*gambar sekadar hiasan

4 comments:

Mak Su said...

memang jiwang dan manis ayat-ayat yang digunakan

HEMY said...

kena gak gambar hiasan tu...ahh..jiwanggg

dr_wahida said...

maksu & anul,
harap2 novel jiwang saya bole siap hujung tahun ni.

suhana said...

oo..novel ko ke? kagumnya..btambah lagi sorang sahabatku yg bgelar novelis nmpknya..